Bunga Hari Ibu yang ditanam di Australia selama lima bulan

Bunga Hari Ibu yang ditanam di Australia selama lima bulan

Saraf Lyn Bayfield tegang dan dia telah mendorong tubuhnya melewati titik kelelahan, tetapi tangannya yang sakit terbang saat dia menyapa pelanggan dengan senyum dan mendorong dirinya sendiri untuk memenuhi permintaan pada Hari Ibu.

Salah satu pemilik Eumundi Roses mengatakan pembangunan itu adalah mimpi buruk logistik.

“Kami bekerja dua minggu berturut-turut mempersiapkan dan dua hari terakhir 48 jam berturut-turut, tidak tidur, dan kemudian kami pingsan,” katanya.

Bunga Hari Ibu yang ditanam di Australia selama lima bulan
Menanam bunga adalah pekerjaan cinta.(ABC Pedesaan: Jennifer Nichols)

Mekar hari besar

Pekerjaan menuju suatu hari di bulan Mei dimulai akhir tahun lalu ketika dia dan ayahnya menanam yang pertama dari tiga tanaman lisianthus, bunga matahari, anyelir, gerbera, snapdragons, celosia, aster, stok harum, bunga asli dan dedaunan.

Dia bilang dia lindung nilai taruhannya.

“Kami menanam tanaman awal, panen tepat waktu, dan panen terlambat, dan berharap salah satunya tepat sasaran.”

Rumah kaca dengan air banjir di belakang mereka.
Banjir Februari 2022 menghanyutkan bibit.(Disediakan: Mawar Eumundi)

Banjir bulan Februari menyapu bibit dan membuat kondisi pertumbuhan menjadi lebih sulit.

Bayfield menyarankan untuk menjadikan Mei “Bulan Ibu, bukan Hari Ibu” untuk mengurangi tekanan pada toko bunga, petani bunga, dan keluarga.

Sementara di tempat lain di Australia, toko bunga didukung oleh dukungan untuk bunga yang ditanam secara lokal, Ms Bayfield telah menyatakan kekecewaannya karena kehilangan penjualan karena karangan bunga impor yang lebih murah.

Seorang wanita menatap seikat bunga lisianthus putih yang indah
Lyn Bayfield mengkhawatirkan masa depan bunga yang tumbuh di Australia(ABC Pedesaan: Jennifer Nichols)

Bisnis pemula

Sebanyak 162.661.271 batang bunga didatangkan dari Juli hingga April 2022.

Sebuah laporan suram yang disiapkan oleh Deloitte Access Economics untuk pemerintah Australia mengungkapkan bahwa pendapatan dan jumlah bisnis di industri bunga Australia turun 25 hingga 30 persen dalam dekade terakhir.

Hal ini sebagian besar disebabkan oleh peningkatan impor dari negara-negara seperti Malaysia, Kolombia, Cina, Kenya, Afrika Selatan dan Ekuador, di mana biaya tenaga kerja secara signifikan lebih rendah.

mawar oranye, kuning dan merah dari Ekuador, diimpor ke Australia.
Mawar Ekuador segar dari Ekuador, di Amerika Selatan, dijual di seluruh Australia.(Disertakan: Armin Azad)

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa dari sekitar 616 bisnis yang memperoleh $235 juta dari produksi bunga di Australia, sepertiganya menghasilkan kurang dari $50.000 setahun.

Kepala eksekutif Industri Bunga Australia Anna Jabour khawatir kenaikan inflasi dan suku bunga akan meninggalkan lebih sedikit uang dalam anggaran rumah tangga untuk karangan bunga Australia yang indah.

Seorang wanita berdiri dikelilingi oleh seikat bunga berwarna-warni.
Anna Jabour percaya pelabelan negara asal harus diperkenalkan.(Disediakan: Industri Bunga Australia)

Industri Bunga Australia melobi agar pelabelan negara asal wajib diperluas untuk bunga potong, tetapi Deloitte Access Economics merekomendasikan untuk tidak melakukannya.

Ms Jabour mengatakan dia ‘”sepenuhnya tidak setuju” dengan temuan penelitian perusahaan bahwa itu “tidak penting bagi sebagian besar konsumen”.

“Mereka (Deloitte Access Economics) mengakui bahwa kebanyakan orang Australia tidak tahu bahwa bunga ditanam di luar negeri,” katanya.

“Jadi, orang tidak berpikir mereka harus memiliki label negara asal karena mereka pikir mereka tumbuh di sini.”

Bunga matahari ditanam di Australia
Bunga matahari yang ditanam di Australia.(Disediakan; Skye Manson)

Tidak ada pelabelan lokal

Pemerintah federal menegaskan bahwa mereka tidak akan memperkenalkan pelabelan negara asal untuk bunga potong.

Seorang juru bicara Departemen Perindustrian, Ilmu Pengetahuan, Energi dan Sumber Daya mengatakan itu berisiko mengenakan biaya yang berlebihan dan berpotensi menempatkan banyak usaha kecil dan pedagang tunggal di industri “pada kerugian kompetitif”.

Jabour memperingatkan bahwa hama invasif yang masuk ke negara itu pada bunga potong impor tetap menjadi risiko nyata bagi penanam bunga dan industri pertanian yang lebih luas.

Karangan bunga untuk dijual di supermarket mulai dari $25-$35 seikat.
Supermarket tidak mencantumkan label negara asal pada bunga.(ABC Pedesaan: Jennifer Nichols)

Kekhawatiran biosekuriti

“Beberapa dari hama ini dapat memusnahkan tanaman, dan kekhawatiran saya adalah bahwa hanya 20 persen dari setiap kiriman yang diperiksa,” kata Jabour.

Seorang juru bicara departemen pertanian federal mengatakan manajemen aktif telah menghasilkan peningkatan kepatuhan dan pengurangan 81 persen dalam deteksi hama yang menjadi perhatian biosekuriti pada kiriman yang tiba di Australia antara 2017 dan 2021.